Apabila Gaji Isteri Lebih Dari Suami

Wednesday, May 20, 2015

Salam.

Sekadar ilmu pengetahuan untuk akan datang.

Baca dan fahami.
Baca sahaja.
Tengok sahaja tanpa membaca.

Peringatan untuk diri sendiri.

Sumber : Diana Ishak


Hari tu aku attend satu ceramah.
Dalam ceramah tu ustaz tu ada sebut yang sekarang ni ramai isteri-isteri bekerja.
Dan bila disebut pasal bisnes je, nampaknya sekarang ramai isteri dari suami yang beria-ia buat bisnes.
Bagus, kalau ada niat pendapatan tu nanti untuk bantu suami.

Dulu, dia kata kebanyakkan sessi kaunseling yang dia handle, bila suami isteri nak bercerai, reason dia hampir standard - kebanyakkannya suami ada hubungan dengan orang lain (kes nak kawen lagi satu).
Tapi dia kata, sejak beberapa tahun kebelakangan ni, kebanyakkan yang hadiri sessi kaunseling mempunyai alasan yang hampir sama iaitu suami kurang menunaikan tanggungjawab menyara keluarga.

Aku yang duduk kat blakang dengar macam "Hmm...ni macam kes-kes yang aku selalu terima kat email je ni.."

Agak boring jugak la aku nak continue dengar sebenarnya sebab email aku pun belambak-lambak orang share pasal ni sampai aku tak larat nak respond, inikan nak dengar penceramah ni share story yang lebih kurang sama.

Tapi, aku stay jugak sebab aku nak gak tau pandangan dari seorang lelaki pulak. 

Ustaz kata salah satu elemen yang menyumbang kepada kebahagian sesebuah rumahtangga adalah faktor ekonomi.
Bukan maksudnya sebuah kekuarga itu perlu jadi kaya baru boleh bahagia, tetapi sebuah kecukupan.
Masalah kewangan dalam keluarga kalau tak ditangani dengan betul memang akan jadi konflik yang besar.

Dan atas dasar ingin membantu, maka isteri menawarkan diri untuk sama-sama bekerja.
Islam sendiri tak pernah melarang kaum wanita keluar bekerja samada makan gaji atau menjalankan bisnes.

Rasulullah saw sendiri mempunyai isteri (Siti Khadijah) yang aktif dalam dunia bisnes.
Bahkan sebelum baginda menikahinya, Siti Khadijah pernah berbisnes sampai ke Syam.
Setelah berkahwin, Siti Khadijah masih lagi berkesempatan menguruskan bisnesnya meskipun waktu itu sudah memiliki anak.

Maksudnya di sini, suami dan isteri masih boleh meneruskan bekerja untuk menambahkan pendapatan, dan ada kemungkinan Tuhan menganugerahkan pendapatan isteri jauh lebih banyak dari suami.
Dan di sini, ustaz tadi tanya balik audience, betul ke suami kurang menunaikan tanggungjawab menyara keluarga atau adakah isteri yang sudah lupa diri?

PANGGGGGG!!!

Bagai penampar hinggap di pipi.
Dulu pipi aku tirus lagi, jentik pun dah tersedar.
Skarang dah tembun, memang harus dibagi penampar sekali-sekala baru sedar. 

Mengingatkan aku dengan kata-kata seorang kenalan dalam dunia bisnes yang sangat berjaya, di mana pendapatan bisnesnya kini menjangkau RM2 juta sebulan.

Masa sembang-sembang ngan dia, aku pernah bagitau, dimasa start bisnes back in year 2008 aku cakap kat diri aku esok kalau bisnes aku dah stabil, aku taknak banyak-banyak sangat lah. Sebulan ambik gaji RM12K jadiklah.
2 tahun pastu aku dah ubah gaji aku, dah mula pasang angan-angan nak ambik lebih.
Masa tu aku pikir, this is why aku kerja kuat, sebab aku nak tulis gaji aku sendiri.
Tahun demi tahun aku dah semakin 'menggila' write my own salary and benefits.

Pastu this kenalan cakap "Kita orang perempuan ni Diana, biarlah tak pegang duit banyak sangat".

Eh?
Kau pegang juta-juta sebulan boleh, aku tak?
Apesal lak?

Dan dia ceritakan tentang kisah dia.
Aku taknak cerita detail kat sini, tapi dia cakap orang perempuan ni memang tak boleh pegang duit banyak.
Dugaannya hebat.
Keinginannya banyak.
Borosnya menjadi-jadi.
Dan yang paling teruk adalah egonya akan meninggi dengan suami.

Sangat betul.
Bila isteri berpendapatan lebih dari suami, akan selalu ada perasaan yang suami tak bagi sara yang mencukupi.
Walhal bukan tak cukup, tapi isteri yang expect terlebih-lebih.

Dan bila ustaz tu tanya soalan betul ke suami yang kurang menyara keluarga, aku terus teringat cerita kenalan aku tadi.
Benar, seorang suami dituntut untuk menjadi seorang lelaki yang berwibawa dalam menerajui sebuah keluarga, dan salah satunya adalah memiliki penghasilan yang tetap dan mencukupi.
Dan hidup di zaman sekarang, dengan banyak perkara dah menjadi satu keperluan, "mencukupi" sahaja sebenarnya tidak cukup.

Dulu, orang kata duduk kat kampung kurang sikit kos.
Maka berhijrah lah kita dari bandar duduk ke kampung atau kawasan perkampungan.

Tapi kita lupa, bila kita kurangkan sesuatu, maka kita perlukan lebihkan sesuatu yang lain pula.

Stop makan di luar, kos memang berkurang.
Tapi kita perlu tambah tenaga dan kerajinan untuk masak. 

Car pool dengan member atau naik public transport.
Kos minyak memang berkurang tapi kos masa pulak bertambah.
Nak kena beratur tunggu train, nak kena berdiri sepanjang perjalanan, nak kena berlaga-laga tetek dalam train. 

Atas sebab tak mahu melalui perkara-perkara yang menyesakkan kepala macam ni, wanita (isteri) selalunya sanggup buat keje macam-macam, jual sambal, buat kek, ambik upah menjahit, jadi agen macam-macam produk, jual baju, untuk tambahkan pendapatan.

Kenapa isteri/wanita beria buat benda macam ni?
Kenapa bukan suami?

En Wan pernah bagitau aku, lelaki ni hidupnya simple, keinginannya tak banyak.
Bukan maksudnya lelaki ni ambik mudah banyak perkara tapi lelaki ni tak kisah gi keje 40km naik kapcai, berhujan berpanas pi keje, makan nasik lauk ikan kering ngan sambal belacan kat cafe pun takde hal, gi keje balik-balik lenjan baju yang sama pun kisah apa dia.
Tapi perempuan lain.
Keinginannya banyak.
Dan isteri pulak bukan sahaja nak memenuhi keinginan diri tapi juga untuk anak-anak dan suaminya sendiri.
Dia kesian tengok anak-anak teringin nak iPAD macam anak orang lain, maka dia berusaha cari duit lebih untuk belikan.
Dia kesian tengok suami dia asik lenjan baju melayu yang sama tetiap tahun, dia berusaha keje biar satu keluarga dapat baju raya warna sedondon macam orang lain.

Kalau tanya suami, dia bukan kisah pun ada baju melayu raya ke tak.
Bagi suami material bukannya perkara penting.
Yang penting bil letrik bayar, bil air bayar, rumah tak kena lelong, anak-anak pi sekolah, family cukup makan pakai. Cuti sekolah, balik kampung.

Betul cakap kenalan aku tadi.
Orang perempuan tak boleh pegang duit banyak.
Kerana dalam keadaan tak berduit pun perempuan masih ada banyak keinginan dan angan-angan nak beli itu ini, apetah lagi bila duit ada kat tangan.
Dan bak kata ustaz, banyak kes penceraian dan pergaduhan suami isteri sekarang bukan disebabkan suami takde duit, tapi sebab isteri terlampau banyak duit!

Bila isteri mula berpendapatan lebih, munculnya ego di pihak isteri.
Kerana dia merasakan sudah tak perlu bergantung kepada suami.
Dan akhirnya kerap mempersoalkan kewibawaan suami menyara keluarga. 

Dulu bila isteri masih bergaji RM3K, dan suami RM7K, isteri dah rasa hidupnya mewah.
Terasa suaminya sangat bertanggungjawab sekali.
Dan rasa betapa dia sangat bergantung pada suami.
Masa tu suami tak belikan henbeg baru pun takpelah, janji suami masih ada lagi bersama dia. 
Marah benar kalau ada mata-mata yang pandang suami dia.

Bila gaji isteri dah tinggi dari suami, dan-dan "nak hidup camana takat gaji 7 ribu je??" 
Wah, eksyen.
Sebab pendapatan kau dah RM30-40K, jam tu la tak pandang RM7K.
Kalau tak, dulu yang RM7K tu la kau hadap sebab gaji kau ciput blom tengah bulan dah habis.

Bila aku ingat balik zaman awal-awal kawen.
Aku sangat 'terhutang budi' kat En Wan sanggup sara aku di zaman-zaman aku gatal nak sambung blaja dulu.
Walhal gaji dia masa tu cuma RM2500 je.
Aku benti keje nak sambung blaja.
Takde sape aku nak harap, memang kat En Wan je la.
Masa tu restoran paling hebat untuk aku adalah Restoran Seri Melur (mamak) and satu lagi restoran mamak kat USJ7 (lupa nama).
Dah best abis dah kalau En Wan dapat gaji ajak "Jom, makan luar".
Padahal mamak je. Jadik lah.

Hujung minggu, En Wan ajak gi IKEA, 1-U, MidValley untuk window shopping.
Dapat makan Kenny Rogers, sedap sangat dah ni.
Walaupun balik tak bawak apa-apa tapi dapat la release tension.
Pergi IKEA nak beli lilin kecik tu pun kejap pegang kejap lepas.
Pikir 24 kali perlu ke tak beli barang ni, perlu ke tak, perlu ke tak, last-last letak.
Hati tu teringin nak mendeko rumah, letak lilin-lilin bagai, tapi duit takde.
Masa tu apa je benda yang aku nak beli, aku akan comparekan dengan makanan.
"Ni kalau pegi pasar dapat ikan lagi sekilo"
Last-last memang rumah aku hanya ada benda basic je.

Bila aku dapat keje, aku janji kat diri aku, aku akan bagi En Wan pegang semua gaji aku sebab aku rasa aku banyak menyusahkan dia.
Walaupun memang tanggungjawab dia membela isteri, tapi aku tak sampai hati.
Aku nak balas balik. Banyak benda yang dia nak beli tapi tertangguh sebab duit tak cukup dulu.
Jadi, kau peganglah gaji aku seluruhnya.
Sehingga ke gaji akhir aku (sebelum aku run own company), En Wan masih lagi pegang kad ATM aku.
Dia bagi aku seminggu RM50.
Apa jadi dengan the rest of duit gaji aku, aku tak tau.
Dia manage semua.
Sehingga tahun 2008, aku tak pernah bagi Mak Aji and Pak Aji duit bulanan.
Hati tu nak sangatttttt bagi, tapi aku tersepit diantara niat aku nak balas jasa suami and keinginan nak bagi makbapak duit.
Aku cuma boleh berdoa je one day, aku ada kekuatan untuk mintak kat En Wan sikit duit nak bagi Mak Aji and Pak Aji.

Dan Tuhan Maha Mendengar.

Akhirnya setelah aku run bisnes sendiri, apa yang aku impikan tu tertunai.
Dan Allah 'pulangkan' balik kad ATM aku.
DIA buka pintu hati En Wan untuk percaya yang aku dah boleh pegang duit sendiri. 

Bila gaji dah makin besar, betullah, keinginan pun besar.
Suami takleh belikan, takpe.
Tak mintak pun dia belikan.
Semua aku beli sendiri. Aku cuma mintak permission untuk beli that barang je.
Lama-lama jadik boros.
Beli benda yang tak perlu dan tak akan pakai pun.
Tapi sebab duit tu berlebih, jadi datang penyakit gatal tangan. Sikit-sikit nak beli, sikit-sikit nak beli.
Beli henbeg yang berbelas-belas ribu ringgit.
Beli pefume berbotol-botol tapi tak pakai.
Beli baju melambak-lambak tapi tak bersentuh, ada yang sampai ke hari nak buang pun masih ada price tag.
Beli groceries main beli je tak check pun keperluannya ada ke tak, pastu main sauk sauk sauk tak tengok harga pun, terus bayar.
Bila balik rumah tengok masih ada 3-4 botol lagi Softlan dalam kabinet, beras masih ada 2 kampit lagi, minyak ada lagi 2 botol, etc.

Bila bershopping dengan En Wan, aku mula rasakan yang En Wan ni berkira.
Bila aku nak beli ni, takyah.
Bila aku nak beli tu, takyah.
Semua dia kata takyah. 
Aku rasa leceh gila bershopping dengan dia ni. Baik aku shopping sendiri, sauk sauk sauk done. 

Dan aku mula tak berharap apa-apa dari En Wan.
Kalau dulu, apa-apa aku nak beli tanya En Wan.
Lama-lama aku dah tak tanya sebab aku rasa aku tak pakai duit dia pun, buat apa tanya.
Dulu, sekecik-kecik benda semua aku tanya dulu before beli.
Now, masuk Ariani dah habis RM1000 kat dalam tu pun aku tak bagitau laki aku.
Tau-tau je nanti En Wan nampak aku pakai shawl baru "Bila beli?"

Aku rasa aku belum lagi tahap memperkotak-katikkan kewibawaan suami, tapi aku slowly realized yang aku dah pandai 'menggajikan' suami sendiri, which aku rasa that's biadap already.

"Bang, boleh tak tolong follow Di install system ni jap. Abang ambik cuti la. Di bayar abang RM500 today".

Tapi one thing yang aku rasa syukur lagi pada Tuhan sebab DIA masih lagi letakkan dalam diri aku perasaan selesa kemana-mana dengan suami.
Walaupun aku boleh pergi dengan orang lain untuk install sistem, aku lebih prefer bila En Wan sendiri yang follow aku outstation, sebab less stress dan takyah nak kejung dalam kereta.
Lagipun laki ai engineer kan, dah biasa handle mesin kilang, takat mesin lab apa hal sangat. Jadi, silakan tolong isteri kejap.

Bila En Wan plan nak bawak aku berjalan, aku mula ragu-ragu dengan pilihan dia.
Aku mula susah hati hotel mana la dia nak bawak aku tido ni or best ke tak makanan yang dia nak bawak aku makan ni.
Segala benda aku rasa tak berkenan dek mata.
Lama-lama En Wan dah kurang nak plan berjalan kemana-mana.
Nak ajak aku makan pun malas.
Dia kata dia takut tempat yang dia nak ajak tu aku tak suka.
Walhal sebenarnya mana yang dia nak bawak tu bukannya teruk sangat.
Ok lagi dari hotel-hotel kitorang gi time follow Pak Aji outstation dulu. 

Tapi macam yang kenalan aku cakap tadi, bila isteri dah pegang banyak duit, keinginan dia jadi tinggi dan expectation dia melampau.
However aku bersyukur aku tak jadi macam kes kenalan aku tadi.
Dia kata dia pernah sampai ke tahap, balik kampung suami tapi tido hotel sebab rumah mak mertua takde aircond (padahal dulu boleh je tido bertimpa-timpa ngan suami).
Suami balik naik kereta, dia balik naik flight sebab penat duduk dalam kereta.
Alhamdulillah, aku tak sampai macam tu sekali.
Cuma aku gila berbelanja perkara yang tak perlu.
Ni pun alhamdulillah dah ada kesedaran.
Agak berjaya la jugak 2 tahun ni tak beli perfume untuk diri sendiri.
Tak beli henbeg dah setahun.
Henbeg yang tak perlu pun habis aku bagi orang dah semua. Aku dah taknak tengok benda yang tak perlu dalam rumah ni. Aku nak patah balik ke aku yang asal - pakai henbeg sampai rabak konsepnya, baru beli lain.
Ariani also, good bye lama dah. Cukup-cukup lah aku bagi kau kaya.

Kawan aku ada bagitau, keseronokan ada duit ni bukan kerana kita boleh beli apa yang kita nak.
Keseronokkannya adalah apabila kita mampu beli apa kita nak, tapi kita hanya beli apa yang kita perlu saja. 
Dan lebih seronok bila kita mampu beli untuk diri sendiri, tapi kita memilih belikan untuk orang lain. Inilah yang aku dah mula praktikkan sejak 2-3 tahun lepas.
That's happiness, betul.

Macam Ustaz Abdullah Khairi (gambar) tu cakap, bila kita ada rezeki banyak (lebih) dan kita gunakan pada tempat yang betul, cara yang betul, di situlah keberkatannya.
Ada sebab kenapa Tuhan beri kita rezeki lebih.
Tak semuanya untuk kita, tapi untuk melihat adakah kita pandai kongsi dengan orang lain.

Untuk isteri yang berpendapatan lebih tinggi dari suami, jangan menilai kesempurnaan seorang suami berdasarkan kemampuannya untuk memewahkan.
Kalau dia sekadar boleh mencukupkan pun dah bagus supaya kita tak perlu meminta-minta.
Jangan menyindir sekiranya suami tak boleh berikan kita kemewahan.
Dan jangan mengungkit apabila kita boleh sediakan kekayaan. 
Sedangkan kita tak tau kemewahan yang kita sangka kita usahakan itu mungkin adalah rezeki suami, yang mana kita isteri hanya saluranNYA saja.

No comments:

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS